Mengapa Aku Menulis?




Sebuah pertanyaan yang harus saya jawab terlepas ini karena tugas atau kewajiban dari sebuah komunitas yang baru-baru ini saya ikuti. Pertanyaan yang sama kali ini juga harus saya jawab sejak saya bertekad menjadi seorang penulis.

Mengapa?

1. Karena saya bukan anak seorang raja dan bukan pula anak seorang ulama.

Kalimat yang berasal dari seorang ulama besar ini mengetuk hati dan pikiran saya. Imam Al Ghazali, Sang Hujjatul Islam dengan ungkapannya yang sangat terkenal:
"Kalau engkau bukan anak raja dan engkau bukan anak ulama besar, maka jadilah penulis."

Dalam sejarah, kita ketahui bahwa hanya Zaid bin Haritsah sajalah yang 'diabadikan' dalam AlQur'an. Bukan para sahabat lainnya yang terkenal dengan keimanan dan ketangguhannya. Melainkan seorang pria berkulit hitam yang bertugas sebagai asisten dan penulis wahyu (sekretaris) Rasulullah saw. 

Jadi, Mengapa menulis? karena hanya dengan menulis saya akan dapat dikenal dan dikenang oleh anak cucu keturunan saya nanti. Syukur-syukur bisa dikenal lebih luas lagi.

Dengan menulis, maka itulah yang akan menjadi warisan berisi kebaikan dari saya untuk mereka yang tak lagi dapat mendengar nasehat bijak dari neneknya yang sudah tiada. Setidaknya Pantang Larang bagi suku Melayu yang biasa disampaikan dalam bentuk ancaman itu tak lagi menyapa telinga mereka hingga menghadirkan ketakutan tak beralasan. Cukup dengan membaca buah karya tulisan saya, mereka dapat memaknai Pantang Larang itu sebagaimana mestinya hingga menyentuh hati dan logika yang menghasilkan pemahaman, lantas berlanjut menjadi kebaikan-kebaikan dalam perbuatan. 

Maka dengan itu, layaklah jika saya ingin menjadi abadi, bukan dalam wujud seorang vampire yang tak kenal kata mati, melainkan abadi dalam karya tulisan fiksi maupun non fiksi. Kemudian tetap terlihat manis dengan pemikiran-pemikiran yang dapat menularkan kebaikan yang menginspirasi. Karena saya bukan seorang raja dan bukan anak dari seorang raja. Karena saya bukan seorang ulama besar dan bukan pula anak seorang ulama besar. Jadi, dengan menulis maka saya akan bekerja untuk keabadian.

2. Dengan menulis, saya bisa menjadi apa saja. 

Hanya lewat kata saya bisa menjelajah, menjadi siapa saja sesuai dengan kehendak hati, semaunya dan sesukanya.

Lewat tulisan saya bisa mewujudkan keinginan menjadi siapapun dan menjadi apapun. Berperan lewat kisah dan cerita yang mengalir dari mulut-mulut para pembaca. 

Kemudian, lewat tulisan pulalah seorang introvert seperti saya bisa bebas mengekspresikan diri, namun tentunya tetap berada dalam koridor kebaikan. 

3. Karena dengan menulis saya akan banyak membaca.

Stephen King berkata  "Membaca adalah pusat yang tidak bisa dihindari oleh seorang penulis." 

Hernowo Hasyim menambahkan, "Penulis yang baik, karena Ia menjadi pembaca yang baik."

Dan kata-kata yang paling telak menampar saya adalah apa yang diutarakan oleh pengarang asal Rusia, Joseph Brodsky, "Ada beberapa kejahatan yang lebih buruk daripada membakar buku. Salah satunya adalah tidak membaca buku."

Setelah membaca pernyataan beberapa tokoh yang berkecimpung dalam dunia tulis menulis itu, saya sadar betapa selama ini saya telah melakukan kejahatan yang besar dengan tidak membaca buku-buku yang saya beli. bahkan jika saya membaca jarang sekali membekas karena ilmu dari buku yang saya baca tidak saya ikat dalam bentuk tulisan.

Tobat, maka dengan itulah membaca menjadi alasan saya untuk menulis dan sebaliknya dengan menulis saya membutuhkan bacaan.


Postingan populer dari blog ini

Mengenalmu dengan Baik

Lagu Yang Menyentuh Hati

Review Buku Antologi - Nostalgia Biru