Reuni Cinta (1)



Pukul 10.00 WIB. Matahari masih terasa hangat, namun kantuk berat yang Rui rasakan telah membawanya ke alam mimpi sejak lima belas menit yang lalu.

Keripik pedas  hmm  enaknyaa.." igau Rui dari alam bawah sadarnya.

Makanan itu memang sudah lama tak lagi boleh ia nikmati, sejak kejadian sakit perut yang menyebabkannya harus diopname.

Dua tahun yang lalu, menjadi pengalaman penting yang akan diingat Rui selama perutnya masih bermasalah.

krriingg .. suara telpon membangunkan Rui dari mimpi indahnya.

"Halo .." sapanya dengan suara yang serak, khas baru bangun dari tidur.

Rui, hari ini ibu ada rapat, pulangnya agak sore." jelas ibu dari seberang sana.

"Iya, nggak apa-apa." jawab Rui

Jangan lupa makan ya dan jangan keluar rumah!" sambung ibu lagi, lengkap dengan perintah yang harus dan wajib dipatuhi.

"Iya, Rui mengerti." sahut gadis kecil itu sambil menganggukkan kepalanya.

Percakapan itu selesai. Rui menghembuskan nafasnya keras-keras. Sendiri dirumah pada hari libur itu sungguh tidak menyenangkan. Batinnya.

"Barusan ibu?" tanya suara yang datang dari arah belakang Rui.

Seketika Rui membalikkan tubuhnya dan senyum lebar lahir bersamaan dengan binar mata rindunya.

"Kak Rei ...!" teriak Rui seraya menghambur ke pelukan kakak yang baru saja datang.

"Kubawakan makanan kesukaanmu." Kakak menyerahkan sekantong makanan.

"Wow ... ada kripik pedas, kok kakak tahu kalau aku memang sedang ingin makan ini?" tanya Rui bingung.

"Sudah, makan saja. Yang satunya untuk kakak, level paling tinggi. Kamu yang level rendah saja!" Kakak mengingatkan.

"Iya.., Rui tahu kok" jawabnya dengan nada kecewa.

"Barusan ibu bilang apa?" selidik kakak ingin tahu apa yang ibu bicarakan tadi di telpon.

"Ibu ada rapat, Rui tidak boleh keluar rumah dan jangan lupa makan." jelas Rui singkat. Mulutnya kini sibuk mengunyah kripik pedas bagiannya.

"Kamu masih tidak dipercaya ibu, tuh!" ledek kakak.

"Inikan gara-gara kakak!" balas Rui atas ledekan kakaknya.

"Kenapa?" tanya kakak dengan nada bingung.

"Tahun lalu kakak meninggalkan Rui sendirian di taman bermain dekat komplek. Setelah itu kakak menghilang begitu saja. Tentu saja ibu jadi marah ke Rui. Padahal umurku sudah tujuh tahun waktu itu." protes Rui menjawab pertanyaan kakak, "Kak Rei kemana saja sih? tinggal dimana? apa di dekat sini?" bagai peluru, Rui memberikan balasan pertanyaan yang berderet dengan nada menuntut, segera dijawab!

"Wow ... wow ..., kamu makin mirip dengan ibu." ledek kakak menanggapi pertanyaan Rui, "iya, Kak Rei minta maaf, tempat tinggal kakak jauh." jawab kakak sambil mencomot kripik ditangan Rui.

"Rui mau dong main ke tempat kakak!" pintanya.

"Gak usah, kamu disini saja, jaga ibu!" tolak kakak yang kemudian merebahkan kepalanya dipangkuan Rui.

Bersambung..

Postingan populer dari blog ini

Review Buku Antologi - Nostalgia Biru

Mengenalmu dengan Baik

Tokoh Saya yang Keracunan