Hidup itu bagai Pola Permadani

Dulu hiduplah seorang wali yang shaleh dan terkenal sebagai pembuat permadani yang indah. Karya tangannya itu tersohor hingga ke seluruh negeri dan tentu saja digemari oleh banyak orang. Seringkali ia kewalahan menerima banyak permintaan orang-orang yang mengagumi permadani buatannya tersebut. Dengan tetap sabar dan tekun ia menyelesaikan permadaninya, tanpa terburu-buru. Hasilnya tentu saja selalu indah dipandang mata, memuaskan hati pembelinya dan menyenangkan siapa saja yang menggunakannya.

Suatu hari ketika sang wali sedang mengerjakan peramadani karya barunya, ada seekor semut yang lewat diatas permadani tersebut. Berjalan diatas permadani yang belum rampung atau yang masih dikerjakan tentu saja membuat semut kesulitan dan menggerutu.

"Aduh..!, siapa sih yang bikin benda sejelek ini!" Keluh si semut merutuki permadani yang dilewatinya. Kakinya berkali-kali tersangkut bahkan tak jarang ia jatuh di beberapa lubang yang menjadi salah satu pola.

Atas izin dari Allah, sang wali diberikan hikmah. Ia dapat mendengarkan apa yang diucapkan si semut. Mendengarkan keluhan-keluhan tersebut, sang wali hanya tersenyum sambil terus melanjutkan pekerjaannya.

"Uuh..harusnya aku tidak berjalan kearah sini tadi." Semut menyesali pilihan arah yang ia tuju.

"Lihatlah.., permukaan benda ini tidak rata, banyak tonjolan tak karuan, serabutnya simpang-siur, dan warnanya juga jelek, Apa manfaatnya sih ini?, Bikin aku susah saja!" Semut terus saja menggerutu.

Mendengar semua keluhan semut, sang wali yang dari tadi hanya senyum-senyum saja, akhirnya tertawa juga. Menurutnya semut ini lucu sekali. Tingkah polanya asyik jadi tontonan penghibur hati sekaligus penawar lelah.

"Hai semut..!" Sapa sang wali kepada semut yang kakinya tersangkut serabut benang permadani.

"Ya.., ada apa?" Semut menjawab sapaan sang wali sekaligus kembali bertanya, apa gerangan keperluan sang wali padanya, apa dia tidak melihat kalau semut kecil ini sedang sibuk dan kesulitan melewati benda yang baginya sangat jelek dan tak ada gunanya ini.

"Aku mendengar semua keluhanmu semut, tentu saja kau tak bisa melihat keindahan permadaniku. karyaku ini belum selesai dan tentu saja kau pun tak mampu melihat keseluruhan pola permadani ini." Sang wali memberi tahu semut tentang benda yang dilewatinya. 

"Mari kuajak kau melihat benda yang dari tadi membuatmu kesulitan saat kau berjalan diatasnya, tentu saja dengan sambil mengeluh atas kejelekan benda ini!" sang wali menawarkan diri dan sedikit menyindir semut sambil mengulurkan tangannya. Semut tersenyum malu kemudian segera menaiki tangan sang wali. Betapa takjubnya ia saat sang wali berdiri. Dengan posisi setinggi ini, ia dapat melihat benda yang tadi di lewatinya. Benar-benar indah dengan perpaduan warna yang memanjakan mata, pola-polanya unik mengajak otak untuk menebak apa makna yang tersirat dari pola-pola tersebut.

*****

Kisah semut dan permadani sang wali ini sama halnya dengan kita dan hidup yang kita jalani. Ini adalah gambaran kita dengan takdir yang telah Allah tetapkan untuk kita. Mustahil untuk dipahami rencana-Nya. Beruntungnya semut, ia menjadi tahu benda apa yang dilewatinya saat sang wali mengajaknya melihat dari kejauhan permadani karya tangan yang digerutuinya saat melintasi permadani tersebut. Namun mustahil bagi kita untuk mengetahui pola takdir kita sebelum menyelesaikan masa hidup kita didunia.

Di hadapan Allah, kita lebih kecil dari semut. Sama hal-nya dengan semut tadi, kita pun kewalahan menjalani hidup. Berbaik sangka kepada Allah adalah cara terbaik mengatasi kesulitan yang kita hadapi, karena dengan berbaik sangka, hati kita akan menjadi lapang, pikiran kita menjadi tenang dan langkah-langkah kita akan memperoleh kemudahan. 

Yakinkan diri bahwa hidup dengan tantangan, kesulitan dan ujian yang tampak kacau, berserabut dan berantakan yang kita jalani ini adalah "pola" yang sedang kita jalin. Kelak, ketika kita bertemu dengan-Nya, pasti akan ditunjukkan-Nya keindahan "pola" yang sempurna. "Pola" yang kita jalin selama hidup di dunia. 


#Pontianak, 12 April 2016
#Belajar menganalogikan-terinspirasi dari Sang Wali.
#ODOP 2.

Postingan populer dari blog ini

Mengenalmu dengan Baik

Review Buku Antologi - Nostalgia Biru

Dia Pernah Ada di Sini