Renungan Bimbang

Hanya angin yang paham bagaimana berhembus.
Begitupun hujan yang paham rasanya terjun bebas.
Langit gelap yang tau pekat hitamnya.
Juga awan..tentang apa yang dikandungnya.

Perhatikan sunyi dalam sepinya
Lalu siang yang riuh dengan kebisingannya.

Jika masing-masing paham akan rasanya.
Kenapa aku masih tersesat mencari arah?

Aku..
Berdetik-detik kalut dengan hati
Tak habis menit kulahirkan tanya
Entah berapa jam menunggu jawaban
Jiwaku kosong tak bertuan
Sedang waktu kian melenggang
Pergi jauh meninggalkan yang lalu
Aku masih belum punya tujuan.
Lagi tak dapat menentukan.

Aku bimbang..

Sejenak..
Mengheningkan cipta untuk jiwa kosong dengan ruh yang keruh.
Berharap jadi lautan yang bersimpati dengan garam sebab ia tau bagaimana asinnya
Tapi aku hanya makhluk tanah
Yang resah mencari arah

Ah..biarlah,
Akan kubujuk Tuhan dengan posisiku
Makhluk tanah ini sedang mencari makna
Semoga Dia sudi memercikkan hikmah.

Tuhan..
Aku bimbang
Mohon bimbing aku
Menuju takdir terbaikmu
Sampai saat waktu untuk bertemu.

Ponti,15/4/2016
(Catatan renungan..aku harus kembali belajar berdiri)



Postingan populer dari blog ini

Mengenalmu dengan Baik

Review Buku Antologi - Nostalgia Biru

Dia Pernah Ada di Sini