Langsung ke konten utama

Dipersiapkan Menjadi 'The Best'




Ketika Alam Semesta diciptakan dan bumi termasuk didalamnya, sudah pasti ada tujuan dibuatnya semua ini. Tentu saja ini hanya menjadi hak Allah yang Maha Mengetahui dengan maksud dan keinginan-Nya. Kita..? manusia, adalah salah satu yang diciptakan dengan tujuan untuk beribadah pada-Nya. 

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
"Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku." 
(QS. Adz- Dzariyat:56)

Tidak berhenti untuk sekedar dicipta, manusia pun diberi tempat untuk hidup. Dari luasnya alam semesta dengan milyaran benda-benda luar angkasa yang juga memiliki aneka ragam ukuran, ada bumi yang cocok sebagai tempat tinggal manusia. Lantas apa berikutnya? 

Setelah Allah berkehendak menciptakan manusia dengan kuasa-Nya, tentu saja manusia dipersiapkan menjadi 'the best' (Khairu Ummah) yang siap menebar rahmat bagi semesta. Kita sebut saja ini 'proyeknya Allah'. Membangun Peradaban Madani.

Allah mempersiapkan manusia menjadi makhluk terbaik dengan menurunkan AlQur'an. Inilah sumber ilmu yang akan menjadi pedoman bagi manusia menjalankan 'Proyek Allah'. tentu saja hal ini tertuang jelas dalam AlQuran melalui empat surah yang turun diawalnya.
  • Al Alaq, Bacalah. Allah memerintahkan kita untuk membaca. Kegiatan ini tidak terbatas membaca buku saja, karena perintah pembacaan pertama yang Allah perintahkan adalah membaca diri dan membaca potensi yang kita miliki, kemudian membaca alam disekeliling kita.                                 

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan

  • Al Qolam, Pena. Setelah membaca, Allah memerintahkan kita untuk menulis. Menulis apa saja yang telah kita baca. Kemudian, apa saja yang sudah masuk kedalam hati dan pikiran kita itu selanjutnya dituangkan kedalam media berupa tulisan.
وَالْقَلَمِ وَمَا يَسْطُرُونَ
"Demi kalam dan apa yang mereka tulis"

  • Al Muzammil, Orang yang berselimut (Nabi Muhammad saw). Ini adalah perintah untuk mendirikan sholat malam (Qiyamul Lail) yang memiliki tujuan untuk mengasah kemampuan spiritual dengan ibadah, tilawah, dzikir dll. dimana sebelumnya, perintah untuk mengasah kemampuan intelektual (membaca dan menulis) telah diturunkan.
يَا أَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ
"Hai orang yang berselimut (Muhammad)"

قُمِ اللَّيْلَ إِلا قَلِيلا
"bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya)"

  • Al Mudatsir, Orang yang berselimut (Nabi Muhammad saw). Sedangkan ini adalah perintah untuk memulai aksi. Menebar manfaat sebanyak-banyaknya dan menjadi manusia sebaik-baiknya.
يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ
"Hai orang yang berkemul (berselimut),"

قُمْ فَأَنْذِرْ
"bangunlah, lalu berilah peringatan!"





Dari empat surah diatas maka terbukti, bahwa Nabi Muhammad saw. adalah sosok paling berpengaruh dimuka bumi dan menjadi teladan bagi umat ini. 

Selanjutnya, manusia-manusia hebat yang lahir dari agama ini, kita sudah pasti mengenal Khulafaurrasyidin juga sahabat-sahabat yang kemampuannya kita ketahui dari Sejarah Kebudayaan Islam. Kemudian masa-masa peradaban Islam dengan ilmuwan-ilmuwan muslim dan para ulama besar seperti; Umar bin Abdul Aziz, Imam Bukhari, Imam Hambali, Imam Syafi'i, Imam Ahmad, Imam Ghazali, Ibnu Sina, Ibnu Khaldun, Abdul Latif al Baghdadi, Abu Ma'sar al Bakhi, Al Biruni, Al Khawarizmi serta segudang tokoh lainnya. Jangan ditanya karya-karyanya. Kita semua tau tulisan-tulisan mereka yang menginspirasi kehidupan setelah mereka dan manfaatnya bisa kita rasakan saat ini dan untuk masa nanti.

Berkaca dari mereka, para pendahulu. Betapa ilmu itu tak akan sampai tanpa perantara media kalam, dengan menulis, maka kita mengikuti jejak mereka. Berbagi ilmu dengan jejak-jejak kebaikan. Karena Allah telah mempersiapkan kita menjadi yang terbaik untuk membangun peradaban.

#Salam ODOP




Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengenalmu dengan Baik

Aku sudah berada disini sejak sepuluh tahun yang lalu. Tapi bisa jadi lebih dari atau kurang dari itu, entahlah. Aku merasa sudah terlalu tua dan begitu lama berada di sini. Menatap pemandangan yang sama setiap waktu, kadang kosong, kadang riuh dengan aktivitas yang tidak pernah habis. Yah, kamu yang mengisi kekosonganku itu dengan berbagai celotehan, kadang pula dengan nyanyian yang lirik dan nadanya tidak jelas dari lagu berjudul apa. Sekali waktu, bahkan sedikit sering, kamu membaca potongan ayat dari salah satu surah yang entah bagaimana, mungkin karena isi otak terlalu penuh, ayat-ayat tersebut jarang sekali usai, bahkan bisa jadi menyeberang atau menyambung ke surah yang lain. Jika sudah begitu, aku hanya bisa tertawa, tentu saja caraku tertawa berbeda denganmu. Menggoyangkan bagian tubuh yang tertutup debu, atau bergeser sedikit dari posisi duduk agar terdengar gesekan besi dengan batang paku adalah caraku tertawa. Tentu saja kamu tidak tahu, karena jelas kita berbeda, ka…

Lagu Yang Menyentuh Hati

LIRIK LAGU
رحمن يا رحمن Rahman, ya Rahman ساعدني يا رحمن Sa'idni Ya Rahman bantulah aku..Yang Maha Penyayang اشرح صدري قرآن Israh Shodri Qur'an penuhi hati ini ( dengan cinta) dari Al-Qur’an أملأ قلبي قرآن Imlak Qolbi Qur'an lapangkan dadaku hanya untuk Al-Qur’an واسقي حياتي قرآن Wasqi Hayati Qur'an Sirami hidupku dengan Al-Qur’an .
لله لله يهفو أملي لله Lillah Lillah hanya untuk Allah, begitu mendalam keinginankukarena Allah… Yahfu amalilillah ولحفظِ كتابِ الله Walihifdhi Kitabillah bisakah aku mempelajari Al-Qur’an من أولِ باسم ِ الله Min Awwali Bismillah dimulai dengan “Bismillah…” للختم وللرضوان Lil Khotmil Wa Lirridwan

Review Buku Antologi - Nostalgia Biru

REVIEW BUKU



Judul : Nostalgia Biru
Penulis : Heru Sang Amurwabhumi, Vinny Martina, Wiwid Nurwidayati, Tita Dewi Utara, Dyah Yuukita, Nuha, Winda Astuti, Nazlah Hasni, Mabruroh Qosim, Hikmah Ali, Ane Fariz, Cenung Hasanah
Penerbit: Embrio Publisher
Genre: Fiksi, Antologi
Tahun Terbit: 2018
Tebal: 176 hlm. 14 x 20 cm

Membaca judulnya dari kata pertama, NOSTALGIA; otomatis mengantarkan kita pada segudang kenangan. Lantas BIRU; yang mengandung rindu, pertemuan, cinta, sekaligus pilu dan sedih yang mengaduk perasaan, merangkumnya menjadi warna-warni kisah yang bisa diambil hikmahnya. 
Di awal, imajinasi saya dibawa berpetualang dalam deskripsi serta konflik yang apik pada kisah Memoar Kubah Langgar. Jangankan mereka yang mengalami kisah berdarah itu dengan mata kepalanya sendiri, saya yang cukup melihatnya (membaca) lewat kata-kata Mas Heru saja sudah terbawa rasa perih dan ngeri. Tulisan ini luar biasa.
Pada Hikmah, air mata saya dibuat mengambang, mengisi rongga di sudut mata. Bayangan k…