Langsung ke konten utama

Misteri Awan Putih

Nyanyian waktu bergaung berderu
Penikmat masa terkapar terlena
Hidup melangkah menyambut hari baru
Hingga maut yang misteri tiba

Berderu..
Terlena..
Hari-hari baru..
Maut tiba..

Ujung nafas ini kan berakhir
Penantian ini pun akan sampai
Persiapkan diri  menuju Yang Mulia
Di Arasy Agung penuh Cahaya

********

Cerita sebelumnya..
Afa menikmati kegilaan sesaat setiap pagi dari pengendara-pengendara motor yang mengejar waktu. Selagi Afa sibuk dengan pikirannya, ibu berusaha menghindari dua pengendara motor yang menghalangi jalannya. Mereka melaju dari arah berlawanan, dengan klakson panjang ibu memberi tanda peringatan agar mereka menghindar atau mengurangi kecepatan. Kali ini tak ada kemarahan atau bentuk kesal lainnya yang biasa hadir setelah melihat aksi para pengendara motor yang terkena sindrom terlambat dipagi hari, Ibu berkata "syukurlah kita masih selamat, entah amal ibadah siapa yang sangat baik dimata Tuhan, sehingga tak ada yang celaka".

********

Awan putih tak terlihat, berganti mendung yang menyapa pagi, mungkin pagi ini akan turun hujan. Afa melangkah tenang memasuki gedung sekolah, tak seperti biasanya pada pukul 6.40 halaman sekolah sudah dipenuhi oleh ramainya para siswa. Afa melirik kembali jam tangannya, bisa jadi ia yang terlambat kali ini, ternyata tidak..waktu masuk masih jauh, 30 menit lagi. Afa masih juaranya, ia tak pernah terlambat ke sekolah karena ibu selalu mengantarnya lebih pagi, walaupun hari ini mereka hampir mengalami kecelakaan, syukurlah Afa tetap sampai disekolah lebih awal. 

Mendung semakin gelap tapi hujan tak juga turun, Afa duduk dikursinya sambil menatap keluar jendela memandang para siswa yang merayakan semangat pagi. Ada yang berlari-lari mengejar temannya, ada yang ngumpul sambil sesekali tertawa terbahak-bahak dibawah pohon tanjung terindang disekolah, ada pula yang duduk sendiri membaca buku di bangku-bangku yang tersedia di pinggir halaman. Afa tak mengenali mereka, karena status anak baru yang masih disandangnya. Tapi sebaliknya, teman-teman sekolah mengenal Afa dengan julukan 'Gunung Es' sebab sikap pendiam serta wajah manisnya yang tentu saja digemari siswa putri dari setiap tingkat kelas. 

Bel berbunyi tiga kali, tanda pelajaran akan dimulai. Para siswa masuk ke kelas masing-masing dan memulai pelajaran. Hari ini ada yang berbeda dari biasanya, teman-teman sekelas tidak menyapa Afa, mereka sibuk mempersiapkan buku-buku pelajaran dan memeriksanya jika mungkin ada tugas yang terlupakan.

Begitu pula saat istirahat tiba, Afa merasa seperti tidak diperdulikan oleh orang-orang disekitarnya, dan lagi hari ini Afa merasa pendengarannya sedikit terganggu, suara-suara disekitar terdengar lebih berisik dari biasanya. Suara kicau burung di batang-batang pohon tanjung, lebah yang terbang mengitari bunga di pot-pot depan ruang kelas dan suara-suara teman-teman yang memang sudah berisik sebelumnya menjadi lebih berisik lagi kali ini.

Afa merasa aneh sendiri, kali pertama ia merasa tak diperdulikan walau sebelumnya ia sendiri tak terlalu memperdulikan orang-orang disekelilingnya, tapi ini berbeda, walau ia ada namun seperti tak diakui keberadaannya, pasti ada yang salah, begitu pikirnya.

"Dani..!" panggil Afa pada salah satu teman sekelasnya yang berjalan menuju kantin sekolah. tapi yang dipanggil tidak menoleh, atau bisa jadi tak mendengar. 

"Daan..Danii..!" Untuk kedua kalinya Afa memanggil dengan suara lebih nyaring, yang dipanggil berhenti, sesaat berpaling..kemudian melanjutkan langkahnya menuju kantin sekolah.

Afa bingung sendiri, Dani tak biasanya begini, ia termasuk yang paling sering menemani Afa disekolah, keperpustakaan atau kekantin biasanya bersama-sama. Mungkin Afa punya salah, atau Dani tak melihat siapa yang memanggilnya. Afa merenungi sikap temannya dengan perasaan sedih.

bersambung..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Lagu Yang Menyentuh Hati

LIRIK LAGU
رحمن يا رحمن Rahman, ya Rahman ساعدني يا رحمن Sa'idni Ya Rahman bantulah aku..Yang Maha Penyayang اشرح صدري قرآن Israh Shodri Qur'an penuhi hati ini ( dengan cinta) dari Al-Qur’an أملأ قلبي قرآن Imlak Qolbi Qur'an lapangkan dadaku hanya untuk Al-Qur’an واسقي حياتي قرآن Wasqi Hayati Qur'an Sirami hidupku dengan Al-Qur’an .
لله لله يهفو أملي لله Lillah Lillah hanya untuk Allah, begitu mendalam keinginankukarena Allah… Yahfu amalilillah ولحفظِ كتابِ الله Walihifdhi Kitabillah bisakah aku mempelajari Al-Qur’an من أولِ باسم ِ الله Min Awwali Bismillah dimulai dengan “Bismillah…” للختم وللرضوان Lil Khotmil Wa Lirridwan

Saya Percaya

Percayalah! Perutnya tidak akan pecah meski dengan rakus wanita itu menyantap segunung hidangan kata, mengunyah hingga lumat baris demi baris makna yang bersemayam dalam lembar-lembar kertas menguning, tipis, lentur nan rapuh.

         Percayalah! Sebanyak apapun wanita itu menenggak lautan hikmah, kepalanya tidak akan meledak. Bahkan dia akan terus merasa haus sebab kerongkongannya memang tidak pernah merasa cukup dengan aliran ilmu yang disesap.

         Di satu waktu, tepat di penghujung tahun yang lalu. Wanita itu menundukkan kepala dengan amat dalam, jari-jarinya mengetuk rumah besar yang dikenal dengan nama komunitas—tempat sekumpulan orang-orang yang ingin jadi penulis, meski tidak semua dari mereka punya tujuan dan tekad yang sama.

         Lagi, jari-jarinya mengetuk. Dia meminta bantuan.

         Untuk sekelas manusia lincah dan penuh semangat serta cerdas,  permintaan bantuan yang dimintanya tentu menarik perhatian. Lantas saya hampiri dia dalam bilik maya, menyap…

Kisah Awal Aku Yang Belum Menyadari Siapa Aku

   -Bangun-
Hingar-bingar suara musik mengganggu lelap yang entah berapa lama, kapan pula dimulainya dan bahkan di mana? Aku berusaha membuka kelopak mata, tapi terasa berat. Apa karena terlalu lama tertidur, sehingga sempat kulupakan bagaimana caranya membuka mata? Sungguh, ini sulit sekali. Baiklah, aku tidak akan memaksa mata ini untuk terbuka. jadi biarkan saja sampai benar-benar siap dan jika memang sudah saatnya terbangun, maka aku akan bangun.
Perlahan hingar-bingar itu menghilang berganti desau angin yang membawa sadarku pada padang rumput yang tidak semua merata ditumbuhi rumput. Rumput-rumput dan tanaman liar tampak bergoyang mengikuti hembusan angin ke utara. Kali ini mataku terbuka, tanpa ada kesulitan seperti sebelumnya. Hanya saja ada yang berbeda, sinar matahari tidak seperti biasanya, tampak biru. Dan baru kusadari bahwa semua yang terlihat diterjemahkan biru oleh otak dan mataku. Apakah ini efek tidur yang terlalu lama? Tunggu, apa mungkin aku masih tertidur dan sekaran…