Langsung ke konten utama

Riak Kesunyian (bag.3)

Baca kisah sebeumnya disini.

-Ceria-



Sinar matahari yang masuk dari celah kain selimut membangunkan Greg. Butuh beberapa detik bagi pria tampan itu untuk menyadari dimana ia tidur tadi malam dan bersama siapa kali ini.

Ketika kesadarannya telah purna, ia langsung bergegas merapikan diri. "Shit! I'm late" pesan dari sekretarisnya mengingatkan ada jadwal rapat pagi ini. Greg keluar dari kamar hotel meninggalkan Canda, wanita yang menyambut kepulangannya dari Amerika dengan sangat baik. Ia masih pulas dalam tidurnya.

"Greg Ethan!" teriak seorang wanita dari loby hotel. "kamu kemana sih, tadi malam? Aku mencarimu, sayang." wanita itu menghambur memeluk Greg. Ketampanannya tak mampu membuat wanita itu marah sebab ditinggal begitu saja di arena perkelahian.

"Aku tidak punya waktu menunggumu menyelesaikan perkelahian." alasan Greg benar adanya. Ia juga terlanjur ilfil melihat wanita cantik di hadapannya itu atau bisa jadi, sudah bosan. "Baiklah, lain kali kita akan bertemu lagi. Maaf, aku terburu-buru sekarang."

***

Apsari begitu menikmati pekerjaannya. Walau belum punya pengalaman bekerja, ia dapat menyesuaikan diri dan mampu belajar dengan sangat baik.

"Apsari... " sapa Tuan Bagas yang sedari tadi mengamati pekerjaan keponakan teman baiknya.

"Eh .. Bapak, selamat pagi."

Bagaimana pekerjaanmu, apa ada kesulitan?"

"Tidak ada, pak. Semua berjalan dengan baik." jawab Apsari dengan wajah ceria.

"Baiklah, aku sangat butuh tenagamu untuk mempersiapkan acara besar hotel ini dua hari lagi , selamat bekerja." Tuan Bagas berlalu setelah menepuk lembut pundak Apsari. Ia begitu menyukai gadis itu, mengingatkannya pada seseorang yang pernah mengisi kisah hidupnya, cantik dan penuh semangat.

***

Dani kembali melihat jam tanganya untuk kesekian kali. "Lima belas menit lagi.. " gerutunya tidak sabaran. Ia sudah merencanakan jalan-jalan sore kali ini dengan Apsari. Kembali ditatapnya layar handphone, memeriksa barangkali ada pesan masuk. Sayangnya tidak ada, ia lantas mulai mengetik pesan. Bisa jadi sahabatnya itu lupa dengan janji yang sudah dibuat karena terlalu asik bekerja.

"Daaa ...!" Apsari muncul dari belakang--mengagetkan Dani yang sedang fokus mengetik pesan. hampir saja ia jatuh dari atas motor.

"Uuhh ...,hampir copot jantungku. Kelakuanmu itu, tidak berubah, ya!" gerutu pemuda itu kesal.

"Ahahaha ... sorry ... ahahahaha." tawa Sari pecah mendengar umpatan sahabatnya. Pemuda itu memang selalu jadi sasaran empuk atas keisengannya. Anehnya, Dani tidak pernah marah, bahkan jika Sari sudah keterlaluan.

"Kita berangkat sekarang, keburu tenggelam mataharinya!"

"Siap, bos!" Apsari segera duduk di motor, Melingkarkan tangannya yang putih dan halus pada pinggang Dani, Garis senyum pemuda itu seketika mengembang, ada bahagia yang tak terkira saat dipeluk oleh gadis cantik dibelakangnya. "Dan ..., kok melamun? cepat, dong!" tegur Sari, mengingatkan.

"Eh ... iya iya, aduh... sabaarr, Nyonya!"

Apsari kembali tertawa mendengar sebutan yang disematkan padanya. Perjalanan menuju alun-alun kota begitu menyenangkan diselingi canda dan tawa kedua sahabat itu.

"Cepat Dan .., airnya masih hangat, nih!" panggil Sari setelah duduk dan mencelupkan kakinya ke dalam air.

Alun-alun kota ini berada di tepi sungai. Tempat favorit Apsari dan Dani adalah salah satu tangga yang sudah tidak lagi difungsikan sebagai tempat dimana biasanya perahu-perahu kecil merapat. Jika sudah demikian, mereka akan betah berlama-lama merendam kaki, menikmati sunset hingga hari berubah gelap.

"Sari ...," panggil Dani setengah berbisik.

"Hmm ...," gumam Sari dengan mata yang tetap tertutup. Wajahnya menengadah--menghadap matahari tenggelam.

"Ada yang ingin aku bicarakan." sedikit ragu dan bergetar suara Dani terdengar.

Disaat yang sama, diluar dugaan perut Apsari berbunyi, terdengar seperti lapar. Gadis cantik itu memang belum makan sedari siang tadi. Sontak saja hal itu membuyarkan konsentrasi Dani yang tampak serius hendak membicarakan sesuatu.

"Upss .., sorry, lapar nih. Kita cari makan, yuk!"

"Yaa ... baiklah, ayo!" setengah hati Dani menarik telinga Sari hingga gadis itu segera berdiri.

"Ehh ... kamu mau bilang apa tadi?"

"Gak jadi, ayo cepetan, keburu malam, nih!" Dani kesal.


***


Bersambung ...


Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Lagu Yang Menyentuh Hati

LIRIK LAGU
رحمن يا رحمن Rahman, ya Rahman ساعدني يا رحمن Sa'idni Ya Rahman bantulah aku..Yang Maha Penyayang اشرح صدري قرآن Israh Shodri Qur'an penuhi hati ini ( dengan cinta) dari Al-Qur’an أملأ قلبي قرآن Imlak Qolbi Qur'an lapangkan dadaku hanya untuk Al-Qur’an واسقي حياتي قرآن Wasqi Hayati Qur'an Sirami hidupku dengan Al-Qur’an .
لله لله يهفو أملي لله Lillah Lillah hanya untuk Allah, begitu mendalam keinginankukarena Allah… Yahfu amalilillah ولحفظِ كتابِ الله Walihifdhi Kitabillah bisakah aku mempelajari Al-Qur’an من أولِ باسم ِ الله Min Awwali Bismillah dimulai dengan “Bismillah…” للختم وللرضوان Lil Khotmil Wa Lirridwan

Saya Percaya

Percayalah! Perutnya tidak akan pecah meski dengan rakus wanita itu menyantap segunung hidangan kata, mengunyah hingga lumat baris demi baris makna yang bersemayam dalam lembar-lembar kertas menguning, tipis, lentur nan rapuh.

         Percayalah! Sebanyak apapun wanita itu menenggak lautan hikmah, kepalanya tidak akan meledak. Bahkan dia akan terus merasa haus sebab kerongkongannya memang tidak pernah merasa cukup dengan aliran ilmu yang disesap.

         Di satu waktu, tepat di penghujung tahun yang lalu. Wanita itu menundukkan kepala dengan amat dalam, jari-jarinya mengetuk rumah besar yang dikenal dengan nama komunitas—tempat sekumpulan orang-orang yang ingin jadi penulis, meski tidak semua dari mereka punya tujuan dan tekad yang sama.

         Lagi, jari-jarinya mengetuk. Dia meminta bantuan.

         Untuk sekelas manusia lincah dan penuh semangat serta cerdas,  permintaan bantuan yang dimintanya tentu menarik perhatian. Lantas saya hampiri dia dalam bilik maya, menyap…

Kisah Awal Aku Yang Belum Menyadari Siapa Aku

   -Bangun-
Hingar-bingar suara musik mengganggu lelap yang entah berapa lama, kapan pula dimulainya dan bahkan di mana? Aku berusaha membuka kelopak mata, tapi terasa berat. Apa karena terlalu lama tertidur, sehingga sempat kulupakan bagaimana caranya membuka mata? Sungguh, ini sulit sekali. Baiklah, aku tidak akan memaksa mata ini untuk terbuka. jadi biarkan saja sampai benar-benar siap dan jika memang sudah saatnya terbangun, maka aku akan bangun.
Perlahan hingar-bingar itu menghilang berganti desau angin yang membawa sadarku pada padang rumput yang tidak semua merata ditumbuhi rumput. Rumput-rumput dan tanaman liar tampak bergoyang mengikuti hembusan angin ke utara. Kali ini mataku terbuka, tanpa ada kesulitan seperti sebelumnya. Hanya saja ada yang berbeda, sinar matahari tidak seperti biasanya, tampak biru. Dan baru kusadari bahwa semua yang terlihat diterjemahkan biru oleh otak dan mataku. Apakah ini efek tidur yang terlalu lama? Tunggu, apa mungkin aku masih tertidur dan sekaran…